Cerita Sex - Bercinta Dengan Retno Pembantuku
Cerita Sex - Bercinta Dengan Retno Pembantuku

Cerita Sex – Bercinta Dengan Retno Pembantuku

Diposting pada
Domino QQ, Domino 99, BandarQ Online, Capsa Susun, QQ Online Domino QQ, Domino 99, BandarQ Online, Capsa Susun, QQ Online
Cerita Sex – Bercinta Dengan Retno Pembantuku | Oh ya sebut saja nama aku Roy. saya tinggal di kota kecil daerah jawa timur. kuliah di malang, yaa setiap bulan hampir bisa dipastiin pulang lah, coz aku punya cewek yang masih SMA di kota asalku.
Singkat cerita waktu itu awal tahun 2014 kemarin pembantu aku mengundurkan diri coz ayahnya yang di desa lansia n sering sakit2an, oleh nyokap saya dah ditawarin suruh tinggal aja di rumah aku sekalian coz tuh pembantu dah lama kerja di keluargaku, sejak aku SMP. tapii beliau enggan , yaudah mau gimana lagi. untung aja ada tetangga saya yang mau membantu kebutuhan rumah tangga kami, dia kerja cuma pagi sampek sore aja, itu pun dirasa masih kurang, maklum nyokap punya home industri yang satu komplek sama rumah, kebutuhan makan pegawai juga ikut kami ..sampailah pada suatu hari salah satu pegawai home industri nyokap nawarin kalau ada tetangganya bisa kerja jadi pembantu keluarga aku full time, yaudah lah langsung aja tuh orang disuruh ke rumah . waktu itu aku kaget sih, siapa kok ada cewek belasan tahun di rumah, trus nyokap cerita itu pembantu baru tetangganya pak Narji (pegawai nyokap), aku cuek aja seperti biasa malem aku tinggal maen nyluyur..
Cerita Sex - Bercinta Dengan Retno Pembantuku
Cerita Sex – Bercinta Dengan Retno Pembantuku
Cerita Sex Terbaru 2016 | Keesokan harinya pas bangun agak kesiangan trus cari makanan di dapur ,pas itu baru bisa bertukar suara dengan dia, namanya Retno. kelihatan banget kl dia masih belia , waktu aku tanya umurnya baru 16tahun, tubuhnya cukup proporsional, lansing tinggi sekitar 160an, kulitnya cokelat manis seperti wajahnya, cukup bersih .suaranya cukup lantang tapi lugu seperti wanita desa lainnya, itulah yang membuat aku seneng ngobrol ama dia.
Cerita Sex – Bercinta Dengan Retno Pembantuku | keesokan harinya, “Retno, buatin es teh yaa” teriaku habis pulang dari basket di lap.stadion, capek banget n lumayan udah panas sekitar jam 9pagi.. “ngih masss”, suaranya khas Retno yang lantang..aku tinggal aja mandi dulu di kamar, setelah mandi aku tengok ke meja makan gak ada rupa es teh , “waah ni anak jangan2 lupa” gerutuku..langsung aja ku samperin ke dapur, ternyata di meja dapur dah ada pesenanku, si Retno lupa nganter ke depan nih..langsung aja kutegak, ahh seger sekali rasanya…tanpa aku sadar ternyata si Retno memakai celana pendek agak ketat menyerupai hot pants , dipadu dengan baju kuning agak ketat, waktu itu entah setan apa aku nafsu banget ,aku amatin gerak2nya sambil habisin es teh, mungkin karena habis olahraga libidoku tinggi ya…walau aku sebenernya ngk tega krn dia msh belia tapi bener2 nafsu ingin ku memeluknya….jantung rasanya seperti diesel 10Pk ? , tubuhku pun pelan2 melangkah kedepan agak mendekati, kali aja dapet engle liet belahan dadanya ,
sambil clingak clinguk sementara dia lg masak aku terus mengamati dengan penuh nafsu, kali ini aku fokuskan mengamati belahan dadanya..
tiba2 dia menatapku, annjrriiitt langsung salah tingkah deh sempet gagap bentar, tapi lansung aja aku timpukin ama pertanyaan..
“eh Retno umur km 16 tahun kok gak sekolah to?”. “ngak mass, saya pilih kerja aja, yang sekolah biar adek saja, saya lulus smp langsung pengen kerja” sahut Retno..
“ohh gitu yaa, yaudah kerja sambil belajar yaa dikit2, rugi lo umur kamu kl cuma buat kerja” omongku sambil ngacir, masih sempet tampak dia balas obrolanku hanya dengan senyum manisnya..
waahh untung aja, sempet berdetak kenceng jantungku, “dia ngarasa ngak yaa tadi, ah udahlah anggap aja kaga ngrasa apa2″ dalam hatiku.Cerita XXX Terbaru Ngentot Mantan pembantu 
sejak itu aku kl pulang sering nyamberin Retno di dapur, sekedar ngobrol biasa, sering juga bercandaan kayak teman sebaya..yaah sambil liatin tubuh nature-nya, demen sih liet dia habis mandi, waaah seger banget di mata, gak tau ini semacam kepuasan tersendiri, seperti melihat hutan yang jarang dijamak oleh manusia. maklum cewek aku walo masih SMA klas 3 waktu itu dia suka pake make up, aku kurang sreg sih ama cewek yang sering make make-up . sering juga hasrat yang mulanya gara2 melihat Retno akhirnya aku lampiasin ke cewekku.hehee
Cerita Sex – Bercinta Dengan Retno Pembantuku | semua berjalan biasa2 aja, kami tambah akrab hari demi hari. sampai pada suatu waktu, sesudah lebaran 2014 tepatnya , dia tiba2 pamit pengen kerja di surabaya. keputusan itu membuat kaget nyokap aku, padahal nyokap berencana mau sekolahin dia sekalian, kami pun berusaha membujuk. tapi mau gimana lagi orang dia bersikeras untuk kerja di surabaya. pak Narji sendiri sebagai orang yang merekomendasikan Retno kerja di keluarga kami juga kelihatan kecewa atas keputusan itu. selang beberapa hari, akhirnya isteri pak Narji sendiri yang rela bekerja sebagai pembatu di rumah kami, dan waktu demi waktu si Retno pun menghilang dari kehidupan kami.
Cerita Dewasa – sejak itu, entah mengapa libidoku semakin tinggi, waktu pulang aku sering meminta ceweku untuk berbuat mesum, walo ngak sampai ML, tapi kami berdua mesti sampai telanjang bulat..sampai akhirnya cewekku kuliah beda kota sama aku. dia kuliah di surabaya, walo sering juga maen ke malang n saling memenuhi kebutuhan nafsu masing-masing. kami lebih suka melakukannya di malang coz lebih enak cari tempat.
dan pada saat aku di rumah, setelah pulang dari tempat nongkrong teman2 SMA dulu pak Narji tiba2 memanggilku,
“mass, tau tempat service HP yang murah gak di kota?”, maklum pak Narji itu rumahnya jauh di desa .
“ohh tau pak, aku punya teman yang kerja di reparasi HP” sautku..
“ini mas HPku rusak layarnya mati, mau aku service-sin tapi cari yang murah aja” kata pak Narji.
“ohh sini pak aku bawanya ntr tak kasih temanku, paling gratis kok biaya pasang layarnya, nanti cuma ganti beli layar sekitar 50an rb” sahutku.
“ini mass HP nya, makasih lo mass ngrepotin”..
“alaah gpp pak, santai saja “sahutku sambil menerima HP dari pak Narji.
Baca juga cerita XXX terbaru dan terpanas lainnya: Gadisku Nikmat Sekali.
Malemnya kebetulan ketemu sama temanku, dia emang tukang service HP di sebuah konter milik teman kakaknya, aku suruh ngerjain. eh besoknya aku disms kl HPnya dah kelar ngerjainnya, yaudah sebelum aku basket aku mampir dulu ke konter tempat temanku bekerja, katanya LDCnya mati, cuman ganti itu doank, aku kasih biaya ganti beli LCD trus aku langsung tancap gas ke lapangan tempat biasanya aku basket..
sesampainya disana tiba2 hujan turun, waahh gatot deh basketku sore ini, mana ngak bawa jas hujan lagi. terpaksa aku berteduh di warung deket lapangan tersebut. sambil melamun melihat hujan, aku teringat HP pak Narji, pengen juga ngecek si layar baru. aku hidupin deh dengan simcard miliku, aku liet2 menunya sambil ngecek keypad, ngak sengaja aku masuk ke menu pesannya, aku liet pesan teratas dari Retno, wah aku langsung teringat sosok cokelat manis kesukaanku itu
otakku berjalan juga, aku copy aja contact Retno ke simcard aku.. gak lama kemudia hujan reda dan aku langsung pulang trus kasihin HP itu ke pak Narji.
malamnya sambil iseng karena akhir2 ini ceweku sibuk ospek-shit di kampusnya, aku pun sms Retno berlagak tanya-tanya kabarnya..smsan kami pun berlanjut dengan canda tawa seperti teman sebaya..
hari demi hari kami pun sering smsan..
sampai pada suatu waktu, sekitar januari awal tahun 2015 pas aku ke surabaya dan cewekku sibuk ospek hima jurusan, aku sempatin ketemu Retno, oh ternyata dia kerja di sebuah resto ayam. lumaya besar sih, dari pakain seragam kerjanya aja ini resto lumayan besar..waktu itu sekalian aja makan disitu..
hampir setiap minggu waktu aku maen ke sby nyempetin makan ke resto tempat Retno bekerja, cewekku sengaja ngak aku ajak, bisa berabe lah..bahkan aku sengaja makan ke restonya pas sebelum dia mau pulang kerja, sekalian aku ajak keluar muter2 surabaya, wahh entaahh mengapa aku begitu nafsu sama gadis desa ini..
sekitar sebulan aku tiap minggu aku samperin dia di surabaya n berakir muter2.
pada malem itu aku ajak dia ke kenjeran, dia nurut aja ..ntah malam itu aku iseng aja ngajak dia, jam menunjukkan pukul 10 mlm, kami pun sudah berada di dalam kawasan kenjeran ria, sebenernya aku juga bingung sama tempat ini, pernah kesini jga lupa kapan, cuma dikasih tau temanku kl kenjeran itu tempat mesum
akhirnya kami ketemu juga sebuah tempat yang banyak warungnya n didepannya ada deretan kursi menghadap ke pantai, kami duduk disitu menghadap pantai n saling melepas lelah memandang lautan yang luas..sejurus kemudian ada penjual warung yang dateng nawarin makan n minum, kami hanya pesan 2 buah kopi nesc#fe waktu itu…saya pun membuka obrolan ringan dan obrolan kami semakin asyik membahas kota surabaya, pelayan tadi datang memecah pembicaraan kami..waahh segelas kecil kopi susu sungguh enak menemani obrolan kami yang dihiasi angin pantai semilir2, semakin menambah hangatnya canda tawa sepasang manusia di pinggir pantai..
saat itu aku pengen merokok dan ternyata rokoku habis, yasudah aku pergi ke warung yang juga tempat kami beli minuman tadi tadi.
“buk Djarum S#per 12 satu” pintaku.
“ini mas, 10rb” saut pelayan. sambil aku ambil duit di dompet si pelayan tadi bilang,
“mass, kl pengen bebas di seberang sana loo pinggir pantai ada biliknya, sepi kok mas malem ini, kl malem minggu sih rame” sambil menunjuk suatu tempat yang samar2 agak menjorok ke pantai, emang seperi bangunan berjejer tapi cukup redup.sambil aku kasih duit 10rb aku pun nyaut,
“sana yaa buk?emang kesananya gimana??bebas buk??”aku bertanya penuh antusias sambil berpikir, waahh durian jatuh nih
“iya sana, jalan kaki aja, montornya biar disini gpp, gratis dah buat mass, malem ini sepi gpp, tapi bawa makanan dulu yaa beli disini” sambil tersenyum aku ambil beberapa makanan ringan dan membayarnya,
“ini buk uangnya, saya tanyain teman cewek saya dulu ya, kl dia mau nanti saya langsung kesana aja”
sambil bawa jajan n senyum2 aku samperin aja tuh De Retno…
“eh Retno, pindah tempat yuuukk ”
“kemana??disini aja enak asyik mass” saut Retno sambil menatap laut..
“diseberang sono loo lebih deket sama laut, lebih luas lietnya” tunjukku ke tempat tadi..
“mana??sana ya mass??gelap gitu mass, kaga takut apa??”pungkas Retno. aku pun mencoba meyakinkan..
“ngak kok, enak loo disana, gpp, ayyoo udah” pintaku sambil mengambil gelas minumanku yang masih setengah..
si Retno pun menuruti saja tanpa curiga. kami pun berjalan menuju ke tempat tersebut, waahh keren tempat ini seperti bilik n menghadap langsung ke laut…
Retno langsung aja duduk sambil meluruskan kakinya, duduknya emang di lantai, aku mengikutinya duduk disamping Retno, aku sengaja merapat ke dia..
obrolan kami pun berlanjutt, tapi kali ini saya bener2 ngk konsen ke obrolan, konsen ke adek yang sedut senyuut melihat situasi kami n Retno waktu itu
tanpa basa basi akhirnya aku beranikan menyadar ke Retno, untung aja dia diem aja, malah balas menyandar ke tubuhku manja, mungkin karena dia capek bekerja sebelumnya…
aku tanggepin aja dengan merangkulnya n dia menyandarkan kepalanya ke dadaku..
waahh gila si dedek semakin berdenyut, annjrrooott bener nih
waktu itu ane bener2 deg deg serr, secara doi cewek kampung lugu msh belia, tapi nih nafsu kaga kenal rumus begituan
yaudah deh sambil bingung ngeflow aku rangkul sambil pegang tangannya, kami sama2 memandang jauh ke arah pantai. menit kemenit kemudian kami pun ngobrol, bercandaan, wess kyk pelm2 romantis gituu brooo….sempet terpikir kok aku ngrasain momen kek gini malah sama mantan pembantuku, bukan sama cewekku yang sekarang
“Retno, kamu pernah pacaran gak???”tanyaku yang tiba2 memecah alur topik obrolan kami sebelumnya..
“di desa dulu pernah deket sama cowok satu smp, tapi biasa aja mass, orang awalnya cuma bercandaan” jawab Retno lugu.
“pacaran biasa tuh kayak apa?” tanyaku lebih penasaran lagi.
“ya sering cuma ngobrol di sekolah, ke kantin berdua, dia dulu maen ke rumah cuma sekali. biasa mass, orang kami cuma orang desa, waktu itu saya belum kenal HP, jadi yaa cuma ngobrol di sekolahan, trus pas lulusan putus” Retno mencoba menjelaskan.
“owaalaah, tak kirain Retno” sautku cepat
“kirain apa mass?”tanya Retno sambil agak mendengakkan wajahnya. gila aku bingung juga aku tadi ngomong gituan buat apa..
“anu ngak, kirain pacarannya dah jauh” balasku agak ngaco.
“ngak kok mass, biasa aja” jawab Retno dengan senyumannya sambil menggenggam tanganku erat sesaat..
habis itu entah mengapa obrolan kami sunyi, aku dan Retno sama terdiam menikmati silir2 angin laut.
iseng punya iseng tanganku aku lepas dari genggaman Retno dan kusandarkan pada pahanya, dia terdiam n aku mulai agak bingung. aku rekatkan aja rangkulan n tubuhku ke Retno, dia diam saja, malah tampak tenang sambil membenarkan letak sandarannya di bahuku..
haahhh saat itu denyutan demi denyutan kembali membombardir adek kecilku, nih nafsu mulai berontak..
aku tempelkan hidungku di kepalanya, terasa lembut sentuhan khas rambut yang masih gadis. nafsupun mengendalikan tanganku yang mulai perlahan lahan mengelus pahanya. dia agak gelisah dengan perbuatanku itu, tapi aku coba menenangkan suasana dengan tubuhku yang tanang memindahkan pipiku menyentuh kepalanya..
sejenak kemudian kelima jariku masih tenang mengelus pahanya, si Retno pun juga tampak tenang kembali. “waahh nekat aja ah, pelan2 batu pun akan hancur” pikirku..
aku pun mulai pelan2 memindahkan elusan tanganku ke pahanya yang agak dalam, mengimbangi nafsuku yang pelan-pelan nyampek ke ubun2..
Retno menggapai tanganku yang menyentuh lembut pahanya, tapi gapaiannya lemah seakan mengikuti gerakan tanganku yang mengusap2.
entah karena nafsu atau bukan, aku menganggap Retno menikmati perbuatanku ini . Aku pun mulai mendekap lebih erat tubuhnya, mengarahkan mulutku mengendus kepalanya. sungguh nafsu bangett broo
alhasil tanganku kiri yang menjamak pahanya tak kusadar kini mengelus selakangannya, membuat Retno salah tinggah. tapi ane cuek aja namanya dah nafsu ..hihiiii
aku terus menahan gerakan ini sampai Retno agak tenang lagi dari salah tingkahnya, sejurus kemudian aku lepas rangkulan tangan kananku dan pelan tapi pasti menyusup ke dalam hempitan bawah ketiak Retno, dia pun menutup geli lengannya..dah akhirnya gundukan buah dada berhasil aku payungi dengan talapak tanganku, gak terlalu besar sih. tapi cukup kenyal..
“massss……” eluh Retno lirih sambil mengelinjangkan tubuhnya pelan..
aku teruskan adegan ini pelan bernada agar terkesan mesra, dengan cara itu aku pikir Retno yang masih belia bisa menerima..
5mnitan aku gituin Retno, dia terlihat dari hembusan dadanya sangat menikmatinya ..
“massss…..”elakan Retno yang agak bingung, aku tau dia keberatan tapi gak tau harus gimanya..
Aku menurunkan kepalaku dan mengecup kening Retno untuk menenangkannya..sementara gerakan tangan kiriku mengelus selangkangannya dan tangan kananku meremas lembut payudaranya semakin senada..
“aku sayang Km Retno” bisikku mesra..
Retno tediam pasrah sambil menata endusan nafasnya..
sejurus kemudian tak aku sia2kan momen itu, aku turun membungkuk mengecup hangat bibir Retno..
Dia tampak diam sibuk mengeja apa yang sebenarnya terjadi..
aku terus kecup bibir mungil itu pelan menyakinkan akan sebuah kemesraan untuk Retno..
Dia pasrah menutup matanya, lalu rahangnya bergerak mengharmoniskan paduan kedua bibir kami…wooowww deepp sumpaahh
Retno mulai menikmati, seakan berontak tidak terima dominasi bibirku melumat bibirnya, dia seakan tak mau kalah telak, ciuman kami pun menggila, aku bak instruktur memberi contoh dan dia sangat baik mempratekkannya..tangan kiriku aku tarik kedalam lagi kini menerungkup vaginanya, mulai kueluss segunduk daging tipis itu, Retno menggelinjang karena mungkin baru pertama kali ini vaginanya dipegang oleh seorang lelaki, dia menyilangkan kakinya dan memegang erat tanganku, tapi itu sama sekali tak meredakan elusan tanganku diatas vaginanya.
suasana semakin panas aku sudah sangat nafsu. Retno kini berada dalam gengamanku, nafsunya juga tampak mulai memuncak..getaran tubuh hangat Retno begitu terasa, gelinjangan-gelinjangan tubuh mungil itu ingin aku memilikinya malam itu..
aku turunkan tangan kananku dari payudaranya dan kembali menyusup dari balik baju T-shirt Retno, menyusup ke tempurung BH-nya, bajunya pun ikut terangkat oleh pergelangan tanganku, kuhapit ujung puting payudara Retno degan kedua jari tanganku, ternyata sudah sangat keras. tangan kiriku yang mengelus gundukan vaginanya pun juga merasakan kelembaban hangat vagina yang terangsang… “waahh dia sangat nafsu” pekirku..
selang beberapa menit kemudian tangan kananku berganti ke payudara sebelah kiri Retno, aku mainkan putingnya, aku angkat kaos dan BH-nya hingga ke leher gadis itu..nafsuku semakin menjadi-jadi, kulepaskan ciumanku aku berganti aku isap puting payudara kiri Retno, kini posisiku hampir berhadap2an dengan Retno.
“sssttt………..ssssstttttt…. mass sayaang ” hanya ucapan2 seperti itu yang kini hanya Retno ucapkan sambil kedua tangannya memegan erat masing2 tanganku..dia menggelinjang hebat, tubuhnya berdenyut..nafasnya tersenggal senggal…
aku rebahkan Retno menyamping, aku tata setengah tubuh kananku berada di atas tubuh gadis itu melumat lumat payudaranya…tangan kananku kembali mengelus vaginanya..aku menindihnya..
aahhh belum pernah aku merasakan nafsu seperti ini, nafsu yang sangat lepas….
“masssss……ssssssssssssstttttttt….” Retno manja..
aku naik lagi kini menghisap leher kirinya, dia menggelinjang hebat..kini aku menindihnya penuh..sungguh kepuasan tersendiri membuat gadis desa ini menggelinjang penuh kenikmatan…
aku bimbing tangannya kearah penisku berada, “remas punyakku sayaang”bisikku memintanya…
ahh dia meremas penisku walo agak canggung, membuatku menekan2kan penisku ditangannya..
Retno mengerang erang mengelinjang2 tak kuasa menahan seranganku…
huhentikan sejenak, aku merubah posisi kini aku merebahkan tubuhku terbalik dari posisi Retno, tak banyak membuang waktu aku beranjak membuka resleting celanan panjang Retno, dia memegan tanganku seakan menahan aku melakukannya…
“mass jangan, malu aku, aku belum pernah” ringik Retno..
“gpp sayang, sepi kok gak ada yang liet, gpp syang Km” bujuku dengan penuh tatapan meyakinkan dia, tak sempat Retno berpikir panjan kini resleting celananya sudah terbuka, agak memaksa aku berhasil plorotin celananya kira2 hampir sedengkul , CDnya emang sengaja aku sangkutkan agar ikut turun, tapi hanya ikut turun beberapa centi dari selakangannya, tapi itu sudah cukup untuk menampakan jelas gundukan ranum vagina Retno, Vagina gadis desa umur 16 tahun yang baru ditumbuhi rambut halus..aaaaahhhh sungkung melejitkan nafsu birahiku..
tanpa membuang kesempatan aku tenggelamkan bibirku dimengunyah undukan daging cinta itu, sluuuurrrpp sluuurrpp cairan kental lengketnya sudah membanjirr…Retno langsung merebahkan tubuh mengelinjang hebat, tangan kiriku meremas2 payudara Retno..
kepalaku dijambak, namun aku nekat semakin memasukan kepalaku kedalam selakangan Retno.
ia menaikkan kakinya menghimpit kepalaku, itu mempermudah menggapaikan tangan kananku memainkan vagina Retno dari bawah .
tanpa kukomando tangan Retno meremas penisku, aku plorotkan celanaku sedengkul dengan tangan tangan kiriku..
kini Retno menggenggam penis ku,,, “ooohhhhhhh”. naluri gadis itu mulai mengocok penisku.. gelinjangku, aku semakin menjadi2 mengisap vagina Retno dan merangsannya habis….
kuteruskan ini dan kami sangat bernafsu…
“aahhhh masss ahhh enakkk, massss ………………………..”gerang Retno
aku berhenti sejanak, sambil menengok ke bawah aku arahkan penisku ke wajah Retno…
“Retno isep doonk, yaa… kayak aku isep punya kamu” aku pun membimbing penisku ke bibir Retno..
dia sangat canggung, aku mainkan ujung penisku di bibir Retno yang tipis,, bibirnya pelan2 mengerucut menciumi ujung penisku yang aku mainkan di bibirnya. kelihatan gadis ini menikmatinya..
ahhh aku gak sabar ingin penis ini dilahap Retno, tapi Retno belum pernah dia masih perlu tahap..
“iseep sayaang”bisikku lirih..
Retno pun menutup mata dan membuka mulutnya pelan, aku ajukan ujung penisku pelan memasuki bibir manis itu….
ahhh setengah penisku kini berada di rongga mulut Retno, aku gerak2 sediki..
“iseep sayaang, iseepp yaa “pintaku memohon lirih..Retno dengan sangat menikmatinya menyedot setengah penisku, ahhh sungguh luarbiasa rasanya…
aku gerak2kan maju mundur pelan, pipi Retno cekung mengisap penisku, lidahnya meraba setiap detail penisku…
sensai yang belum pernah aku rasakan…
tanganku aku lepaskan dari penisku aku gantikan dengan tangan Retno..
“sambil dikocok yaa sayaang” perintahku pada Retno..
dengan penuh nafsu yang memuncak aku kembali menghisap vagina Retno, lidahku menggoyang2 klitorisnya, tangan kananku kembali mengelus keras vagina Retno dari bawah, tangan kiriku meremas2 payudara Retno…
DRetno sangat terangsang, isapannya semakin keras, aku pun semakin semangat…
kulahap habis vagina yang masih perawan itu…
tiba2 Retno mengendurkan sedotannya..
“aahhhh masss sayaaahh ssttt…. ahhhhhh….”
diikuti tubuh yang menggelinjang hebat, seluruh tubuh berdenyut keras…
serrr, aliran lahar putih keluar dari vagina itu, sluurruupp langsung aja aku hisap sebagian…..kental
sejenak kemudian,, aku aju2kan penisku ke mulut Retno diapun mengocoknya…
“ahhh aku pengen cepat keluar..” pikirku..
secepat kilat kubalikkan tubuhku, kini aku menjonkok dengan lututku di atas payudara Retno…
aku arahkan penisku di mulutnya…
“Retnoiii,,, iseep yaaa, iseeepp yang keras yaaa Retno… aku sayang kamu” pintaku..
Retno segera melahap menyedot penisku..
“Retno teruss Retno, yang kerass Retno” sambil aku gak sabar memaju mundurkan penisku..
aku bimbing tangannya mengocok sisa penisku,
“yang kerass Retno,, sayaang yang kerass, iseeppp” sambil aku menyandarkan kedua tanganku di atas kepala Retno..
kini posisiku mengakangi Retno, aku genjot penisku ke mulut Retno..Retno beberapa kali tersendak, tapi terus genjoot, nafsu sudah menguasai tubuhku..
“Retno sayaang iseepp yang kerass, lidahnya mainin sayaang,,isseepp” aku menggila…
“Retno mau keluar,,, kamu harus tetep isep yaa syang..”
“ahhha hhha hhhh croooottt crooottt’……………….”” akhirnya aku keluar, sambil aku masukkan batang penisku sejauh mungkin ke dalam mulut Retno, aku goyang2kan , sungguh kenikmatan yang luar biasa…..
aku cabut penisku, aku bebaring lemas di sisi Retno..
segera sadar aku lihat Retno memuntahkan sisa sperma yang tertinggal di mulutnya, aku lihat bekas air mata yang msh jelas di pipinya…
segera aku ciumi dia…
“Retnoi aku sayang kamu, maaf yaa aku tadi kasar ke kamu” bilangku lembut…
“ngih mass, gpp” jawab Retno termenung…
Retno pun segera merapikan pakaiannya, aku lihat sudah hampir jam 1 malam…
waah gila cepat amat pikirku…aku meminum sisa minumanku dan juga menyuapkan kepada Retno..
kami segera meninggalkan tempat itu, semua makanan aku tinggal, cuma rokok yang aku bawa…
kami segera pergi, aku sempat memberikan senyum kepada pelayan warung yang menawari kami tadi sebagai tanda terima kasih..

Incoming search terms:

  • cerita sek babu
  • cerita sex | berkat berteduh
  • cerita sex retno
  • cerita sex pembantu lugu
  • cerita sex di desa
  • cerita sex janda desa
  • cerita dikocok pembantu
  • cerita ngewek babu hot
  • cerita seks janda desa
  • cerita sex abg berteduh
  • cerita sex memaksa
  • Cerita sex berteduh
  • cerita ngentot pembantu lugu
  • cerita sex mesum keluargaku dan pembantuku
  • cerita sex pelayan desa
  • cersex aku dan pembantuku di pantai
  • Cerita sex pembantu baru lugu
  • cerita sex lugu
  • cerita ngentot stw lugu
  • cerita ngentot gadis desa
  • cerita berteduh diwarung ujung desa
  • cerita sek sma babu warung
  • CERITA MESUM DESA
  • cerita seks ngentot fe
  • cerita sex ngentot memek desa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *